Home / islam / Kerajaan Malaysia di desak hapuskan amalan bersunat kepada wanita kerana ia bertentangan dengan islam kata wakil CEDAW

Kerajaan Malaysia di desak hapuskan amalan bersunat kepada wanita kerana ia bertentangan dengan islam kata wakil CEDAW

Kerajaan Malaysia di desak hapuskan amalan bersunat kepada wanita kerana ia bertentangan dengan islam kata wakil CEDAW
Kerajaan Malaysia di desak hapuskan amalan bersunat kepada wanita kerana ia bertentangan dengan islam kata wakil CEDAW

Kerajaan Malaysia di desak hapuskan amalan bersunat kepada wanita kerana ia bertentangan dengan islam kata wakil CEDAW | Kuala Lumpur: Para perwakilan dari negara majoriti Muslim telah mengkritik kerajaan Malaysia sewaktu Konvensyen Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Wanita (CEDAW) ke-69 kerana membenarkan amalan khitan perempuan atau dalam bahasa Inggerisnya female genital mutilation (FGM) walaupun amalan ini tidak selari dengan ajaran Islam.

Menurut The Malay Mail Online, berikutan itu, jawatankuasa CEDAW telah menggesa agar kerajaan Malaysia menghapuskan amalan FGM ini.

Wakil dari Mesir Naéla Gabr mendakwa, amalan khitan perempuan merupakan amalan tradisi rakyat Afrika dan negara majoriti Muslim seperti Saudi Arabia dan Algeria. “FGM tidak sesuai dengan Islam. Kita (Mesir dan Malaysia) mempraktikkan ajaran Sunni dan memegang mazhab Shafie.

Malaysia harus menyemak semula fatwa (membenarkan FGM) dan perlu melihat kepada contoh-contoh daripada negara Islam yang lain.”

“Terdapat 6 buah negara daripada negara-negara OIC (Pertubuhan Kerjasama Islam) dalam jawatankuasa ini – kesemua negara ini tidak mengamalkan FGM dan ianya bertentangan dengan undang-undang di Mesir.

Jadi, pertimbangkan semula amalan ini di Malaysia dan ia (FGM) tidak mempunyai kaitan dengan agama.” Wakil dari Bangladesh, Ismat Jahan juga menyatakan kegusaran yang sama.

Dia juga mendakwa bahawa FGM bukanlah tradisi dalam Islam dan menyeru Malaysia untuk menghapuskannya. Menurut wakil dari Malaysia, Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-86 telah menyatakan bahawa hukum berkhitan bagi wanita adalah wajib selagi ia tidak memudaratkan.

Wakil dari Kementerian Kesihatan juga menyatakan bahawa amalan FGM adalah selamat dan hanya golongan profesional dalam bidang perubatan sahaja yang boleh melaksanakan prosedur FGM.

Menurut Profesor Madya Rafidah Hanim, cara khitan anak perempuan di Malaysia adalah dengan memotong sedikit tisu klitoris atau sedikit tusukan (needle prick) dilakukan pada bahagian klitoris.

Cara ini tidak memudaratkan anak perempuan seperti budaya di Afrika yang menyakitkan dan melukakan anak perempuan. Setakat kajian yang telah dilakukan oleh Profesor Madya Rafidah Hanim dan para penyelidik yang lain berkenaan khitan di Malaysia, mereka tidak menemui sebarang rekod kemudaratan yang disebabkan oleh amalan ini.- menara.my

bagi mendaptkan lagi ilmu berkaitan tentang khitan untuk wanita ini, penulis kongsi kepada pembaca hukum sebenar berkhitan daripada seorang syaikh

BAGAIMANA HUKUM BERKHITAN BAGI LAKI-LAKI DAN PEREMPUAN

Oleh
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Pertanyaan.
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : “Bagaimana hukum berkhitan bagi laki-laki dan perempuan?”

Jawaban.
Hukum berkhitan masih dalam perselisihan ulama, namun yang paling dekat dengan kebenaran adalah bahwa khitan hukumnya wajib bagi laki-laki dan sunah bagi perempuan, dan letak perbedaan antara keduanya adalah khitan bagi laki-laki memiliki kemaslahatan yang berhubungan dengan syarat diterimanya shalat yaitu thaharah, karena jika qulfah (ujung kemaluan) itu dibiarkan, maka kencing yang keluar dari qulfah tersebut sisa-sisanya akan tertinggal disitu dan terkumpullah air di qulfah tersebut sehingga bisa menyebabkan rasa sakit waktu kencing. Atau dengan adanya qulfah yang belum dipotong, maka bila ada sesuatu keluar darinya, qulfah itu akan bernajis.

Sedangkan bagi perempuan, berkhitan hanya merupakan tujuan yang di dalamnya terdapat faedah, yaitu untuk mengurangi syahwat, ini adalah tuntunan terkait dengan kesempurnaan, bukan untuk menghilangkan rasa sakit.

Para ulama telah mensyaratkan tentang kewajiban berkhitan selama dia itu tidak takut terhadap dirinya, karena jika ia khawatir atas dirinya berupa kebinasaan atau sakit, maka hukumnya tidak wajib, karena kewajiban itu tidak menjadi wajib dengan adanya sesuatu yang tidak mampu dilaksanakan (udzur syar’i), atau karena takut akan ada kerusakan atau ada bahaya.

Adapun dalil-dalil yang menerangkan tentang wajibnya berkhitan bagi laki-laki sebagai berikut.

Pertama.
Hal itu terdapat dalam banyak hadits yang menerangkan bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk berkhitan bagi orang yang masuk Islam. [Musnad Imam Ahmad 3/415] sedang asal sesuatu perintah itu wajib.

Kedua.
Khitan berfungsi untuk membedakan antara kaum muslimin dan nashrani, sehingga kaum muslimin mengetahui mereka untuk dibunuh di medan perang,
mereka berkata : khitan merupakan pembeda, jadi jika khitan itu merupakan pemdeda. maka hukumnya wajib, karena adanya kewajiban perbedaan antara kaum muslimin dan orang kafir, dan dalam hal ini haram menyerupai orang-orang kafir, sebagaimana sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka dia termasuk kaum itu”.

Ketiga.
Bahwa khitan adalah memotong sesuatu dari badan, sedangkan memotong sesuatu dari badan itu hukumnya haram, padahal haram itu sendiri tidak boleh dilaksanakan kecuali adanya sesuatu yang wajib, maka dengan demikian khitan itu statusnya menjadi wajib.

Keempat.
Bahwa khitan itu harus dilaksanakan oleh walinya anak yatim dan harus melibatkan anak yatim dan hartanya, karena orang yang mengkhitan itu akan diberi upah seadainya khitan ini tidak wajib maka tidak boleh mempergunakan harta dan badan, ini adalah alasan ma’tsur dan logis yang menunjukkan atas wajibnya berkhitan bagi laki-laki.

Sedangkan bagi perempuan tentang wajibnya khitan masih dalam perbedaan pendapat, namun pendapat yang sudah jelas adalah bahwa khitan wajib bagi laki-laki bukan perempuan, di sana ada hadits dhaif yang berbunya : “khitan itu sunnah yang menjadi kewajiban bagi laki-laki dan kemuliaan bagi perempuan” [Dikeluarkan oleh Imam Ahmad dalam Musnadnya 5/75] seandainya hadits ini benar, maka hadits ini menjadi pemutus hukum tersebut.

[Majmu Fatawa Arkanil Islam, Edisi Indonesia Majmu Fatawa Solusi Problematika Umat Islam Seputar Akidah dan Ibadah, Bab Ibadah, hal 258-269 Pustaka Arafah]

Sumber: https://almanhaj.or.id

 

 

PERHATIAN :

LELONG BARANGAN WANITA START DARI RM1 JOIN SEKARANG

LELONG BARANGAN PANCING START DARI RM1 JOIN SEKARANG

LELONG TELEFON BIMBIT NOKIA BARU RM1

LELONG!! MESIN BASUH MINI BERHARGA RM350 DENGAN BIDAAN BERMULA RM 1 JOIN SEKARANG

LELONG BARANGAN HANDBEG BERJENAMA DI LELONG DENGAN RM 1 JOIN SEKARANG

LELONG! BARANGAN BABY DILELONG MURAH-MURAH START RM1 JOIN SEKARANG

 

2 comments

  1. Kalau malaysia hapuskan bnda ni… Jangan letak nama negara sbagai malaysia… tapi tukar lah pada Yahudi… Tk ckup negara kita menyokong LGBT… lagi nk ikut ni ke… Oh.. jgn lupa… tukar agam skali kalau boleh…. Tak nampak mcm negara uslam dah.. raja ada.. tkda guna..

    • Setuju!!!…
      Harap pemimpin kita akan sedar dan terus teguh beristiqomah dengan tuntutan syariat agama Allah skiranya dlm diri masih rasa seorg muslim..subhanallah…harap pemimpin kita teguh dan perjuangkan syariat islam sbtul2nya..smoga disayangi dan dirahmati oleh Allah dan smua rakyat jika dia benar tawakal dan tauhid pd agama allah…Allahu Akbar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!